Blog Informasi Gaya Hidup Sehat

4 Cara Menghitung Berat Badan Ideal yang Bisa Dipilih, IMT hingga Persentase Lemak Tubuh

4 Cara Menghitung Berat Badan Ideal yang Bisa Dipilih, IMT hingga Persentase Lemak Tubuh

Berikut ini ada empat cara menghitung berat badan ideal. Meski berat badan ideal tubuh seseorang tidak dapat ditakar dengan patokan angka tertentu. Namun ada beberapa cara menghitung berat badan ideal yang bisa kamu coba, mulai dari menghitung IMT hingga persentase lemak tubuh.

Seseorang dengan berat badan yang kecil belum jaminan bobot tubuhnya sudah ideal. Demikian juga sebaliknya. Terdapat beberapa faktor yang menentukan berat badan ideal seseorang. Dilansir dari Verywell Fit , bobot tubuh seseorang dipengaruhi: Massa otot

Proporsi atau bentuk tubuh Distribusi lemak di tubuh Usia

Tinggi badan Jenis kelamin Seperti diketahui, berat badan berlebih tak hanya soal penampilan. Lebih dari itu, berat badan berlebih juga dekat dengan masalah kesehatan.

Bobot tubuh berlebih dapat meningkatkan risiko obesitas, diabetes tipe 2, tekanan darah tinggi, sampai penyakit jantung dan pembuluh darah. Salah satu manajemen berat badan adalah mengetahui berat badan. Dengan begitu, setiap orang bisa menentukan strategi untuk mengendalikan bobot tubuhnya. Berikut beberapa cara menghitung berat badan ideal:

Cara mengukur berat badan ideal yang paling sederhana adalah memanfaatkan indeks massa tubuh (IMT). Melansir Health Hub, indeks massa tubuh dihitung berdasarkan berat badan dan tinggi badan. Semakin tinggi IMT seseorang, artinya jumlah lemak tak sehat di tubuh juga semakin banyak. Cara menghitung indeks massa tubuh adalah berat badan dalam satuan kilogram dibagi kuadrat tinggi badan dalam satuan meter (tinggi badan dalam satuan meter dikalikan tinggi badan dalam satuan meter).

Misalkan orang dengan berat badan 52 kilogram dan tinggi badan 1,58 meter, besarnya IMT adalah 52 dibagi 2,49 hasilnya 20,88. Berat badan ini tergolong ideal. IMT kurang dari 18,5 artinya seseorang kekurangan berat badan IMT 18,5 sampai 22,9 artinya berat badan ideal dan masih sehat

IMT 23 sampai 27,4 artinya berat badan berlebih dan perlu waspada IMT lebih dari 27,4 artinya obesitas dan berisiko Kendati bisa menghitung berat badan ideal dengan mudah, tapi cara menghitung berat badan ideal dengan patokan indeks massa tubuh memiliki kelemahan.

Dilansir dari Medical News Today, IMT belum mempertimbangkan lingkar pinggang, proporsi atau distribusi lemak, dan massa otot. Atlet yang sangat bugar misalnya, mereka bisa memiliki IMT tinggi karena massa ototnya lebih banyak. Padahal, mereka tidak berlebihan berat badan. Untuk itu, patokan takaran IMT untuk mengukur berat badan ideal tidak berlaku untuk olahragawan, ibu hamil, anak di bawah 18 tahun, dan kalangan lansia.

Pengukuran rasio pinggang pinggul dapat membandingkan ukuran pinggang dan pinggul seseorang. Sejumlah penelitian menunjukkan, orang yang memiliki banyak lemak di bagian tubuh bagian tengah lebih berisiko terkena penyakit jantung, stroke, dan diabetes. Sebelum menakar rasio pinggang pinggul, ukur dulu lingkar pinggang pada bagian paling kecil, biasanya tepat di atas pusar.

Setelah itu, ukur juga bagian terlebar dari pinggul. Keduanya dalam satuan inci. Cara menentukan rasio pinggang pinggul adalah membagi ukuran lingkar pinggang dengan ukuran lingkar pinggul. Sebagai ilustrasi, jika ukuran pinggang 28 inci dan pinggul 36 inchi, maka rasio pinggang pinggul adalah 28 dibagi 36 dan hasilnya 0,77.

Menurut penelitian, skor rasio pinggang pinggul memengaruhi risiko penyakit jantung dan pembuluh darah (kardiovaskular). Bagi pria: Skor di bawah 0,9 artinya memiliki risiko penyakit kardiovaskular rendah Skor 0,9 sampai 0,99 artinya memiliki risiko penyakit kardiovaskular sedang Skor di atas 1,0 artinya memiliki risiko penyakit kardiovaskular tinggi

Bagi wanita: Skor di bawah 0,8 artinya memiliki risiko penyakit kardiovaskular rendah Skor 0,8 sampai 0,89 artinya memiliki risiko penyakit kardiovaskular sedang Skor di atas 0,9 artinya memiliki risiko penyakit kardiovaskular tinggi Hal yang perlu diingat, cara mengukur berat badan ideal dengan rasio pinggang pinggul ini belum mempertimbangkan faktor distribusi lemak.

Cara menghitung berat badan ideal yang dapat menakar risiko penyakit jantung, diabetes, sampai kematian mendadak yang lebih efektif daripada indeks massa tubuh adalah memanfaatkan rasio pinggang tinggi badan. Untuk menghitung rasio pinggang tinggi badan, bagi antara ukuran pinggang dengan tinggi badan. Jika hasilnya kurang dari 0,5; seseorang dikatakan memiliki berat badan ideal. Wanita dengan tinggi 163 centimeter, ukuran pinggang idealnya kurang dari 81 centimeter. Pria dengan tinggi 183 centimeter, ukuran pinggang idealnya kurang dari 91 centimeter.

Menurut studi pada 2014, cara mengukur berat badan badan ideal dengan rasio pinggang tinggi badan lebih akurat dalam memprediksi faktor risiko penyakit jantung, stroke, diabetes, sampai tekanan darah tinggi. Ahli menyebut, setiap orang perlu menjaga lingkar pinggang tetap ideal karena lemak yang terkumpul di bagian tengah tubuh tersebut berbahaya bagi jantung, ginjal, sampai hati. Cara menghitung berat badan ideal juga perlu mempertimbangkan persentase lemak tubuh.

Persentase lemak tubuh adalah berat lemak dibagi berat badan total. Total lemak yang dihitung ini termasuk lemak esensial dan lemak cadangan. Anda bisa mengukur lemak tubuh ke dokter atau pusat kebugaran terpercaya. Tenaga kesehatan atau ahli akan mengukur jaringan lemak di paha, perut, dada, sampai lengan atas. Rekomendasi persentase lemak tubuh ideal menurut American Council on Exercise berdasarkan aktivitas dan jenis kelamin adalah sebagai berikut:

Atlet pria: 6 13 persen Atlet wanita: 14 20 persen Non atlet pria sehat: 14 17 persen Non atlet wanita sehat: 21 24 persen Skor toleransi pria: 18 25 persen Skor toleransi wanita: 25 31 persen Pria kegemukan: 26 37 persen Wanita kegemukan 32 41 persen Pria obesitas: lebih dari 38 persen Wanita obesitas: lebih dari 42 persen Semakin tinggi proporsi lemak tubuh, seseorang lebih berisiko terkena penyakit diabetes, jantung, tekanan darah tinggi, dan stroke. Artikel ini merupakan bagian dari

KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *